Biro Haji dan Umroh Profesional di Jakarta Barat Hubungi 021-9929-2337 atau 0821-2406-5740 Alhijaz Indowisata adalah perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang tour dan travel. Nama Alhijaz terinspirasi dari istilah dua kota suci bagi umat islam pada zaman nabi Muhammad saw. yaitu Makkah dan Madinah. Dua kota yang penuh berkah sehingga diharapkan menular dalam kinerja perusahaan. Sedangkan Indowisata merupakan akronim dari kata indo yang berarti negara Indonesia dan wisata yang menjadi fokus usaha bisnis kami.

Biro Haji dan Umroh Profesional di Jakarta Barat Alhijaz Indowisata didirikan oleh Bapak H. Abdullah Djakfar Muksen pada tahun 2010. Merangkak dari kecil namun pasti, alhijaz berkembang pesat dari mulai penjualan tiket maskapai penerbangan domestik dan luar negeri, tour domestik hingga mengembangkan ke layanan jasa umrah dan haji khusus. Tak hanya itu, pada tahun 2011 Alhijaz kembali membuka divisi baru yaitu provider visa umrah yang bekerja sama dengan muassasah arab saudi. Sebagai komitmen legalitas perusahaan dalam melayani pelanggan dan jamaah secara aman dan profesional, saat ini perusahaan telah mengantongi izin resmi dari pemerintah melalui kementrian pariwisata, lalu izin haji khusus dan umrah dari kementrian agama. Selain itu perusahaan juga tergabung dalam komunitas organisasi travel nasional seperti Asita, komunitas penyelenggara umrah dan haji khusus yaitu HIMPUH dan organisasi internasional yaitu IATA. Biro Haji dan Umroh Profesional di Jakarta Barat

saco-indonesia.com, Musdalifah yang berusia (55) tahun , wanita yang juga mengaku kerabat para terduga teroris Ciputat, juga berharap segera memakamkan semua jenazah. Lantaran, kematian mereka juga sudah diketahui.

"Mau dimakamin di Pondok Rangon," katanya di RS Polri, Jakarta, Kamis (2/1).

Dirinya juga telah mengaku sebagai ibu angkat para terduga teroris tersebut. Dia juga mengenal Dayat, salah seorang terduga teroris yang tewas.

"Sudah lama, baru ketemu. Saya ibu, ibu anak-anak angkat (semua terduga teroris) saya, bukan anak saya," ujarnya.

Wanita bercadar hitam dan mengenakan terusan panjang berwarna coklat itu juga mengaku perkenalannya dengan para terduga teroris itu karena satu jamaah. Namun, tidak menyebutkan apa nama jamaahnya.

Sebelumnya, Musdalifah yang berusia (55) tahun , juga berharap para teroris tidak diautopsi. Sebab, hal ini juga merupakan permintaan keluarga dan penyebab kematian juga sudah diketahui. Pihaknya juga sudah melayangkan surat kepada kepolisian agar tidak melakukan hal tersebut.

"Atas nama keluarga telah menolak untuk diautopsi. Kita juga berharap jenazah untuk tidak diautopsi, karena sudah jadi jenazah. Matinya sudah jelas ditembak. Kita sudah buat surat pernyataan tidak diautopsi," tegasnya usai keluar dari RS Polri.

Seperti yang telah diketahui, Tim Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri telah terlibat baku tempat dengan para terduga teroris di beberapa daerah salah satunya di Ciputat. Dari penggerebekan di sebuah rumah kontrakan daerah Kampung Sawah, Ciputat, Tangerang Selatan, enam teroris tewas.

Berikut identitas keenam teroris yang tewas di tangan Densus 88.

Daeng alias Dayat Kacamata
Nurul Haq alias Dirman
Ozi alias Tomo
Rizal alias Teguh alias Sabar
Edo alias Amril
Hendi


Editor : Dian sukmawati

JENAZAH TERORIS CIPUTAT DIMAKAMKAN DI PONDOK RANGON

Artikel lainnya »